Kamis, 10 September 2009

DIABETES MELLITUS

DIABETES MELLITUS

I. KONSEP DASAR

A. PENGERTIAN.
Adalah suatu penyakit kronik yang komplek disertai berbagai kelainan metabolik akibat gangguan hormonal, yang menimbulkan berbagai komplikasi kronik pada mata, ginjal, saraf dan pembuluh darah disertai lesi pada membran basalis dalam pemeriksaan dengan membran elektron.

B. ETIOLOGI.
Insulin Dependent Diabetes Melitus ( IDDM ) atau Diabetes Melitus Tergantung Insulin ( DMTI ) disebabkan oleh destruksi sel B pulau langerhans akibat proses autoimun.
Sedangkan Non Insulin Dependent Diabetes Mellitus ( NIDDM ) atau Diabetes Melitus Tidak Tergantung Insulin ( DMTTI ) disebabkan kegagalan relatif sel B dan resistensi insulin.
Resistensi insulin adalah turunnya kemampuan insulin untuk merangsang pengambilan glukosa oleh jaringan perifer dan untuk menghambat produksi glukosa oleh hati.
Sel B tidak mampu mengimbangi resistensi insulin ini sepenuhnya, artinya terjadi defesiensi relatif insulin. Ketidakmampuan ini terlihat dari berkurangnya sekresi insulin pada rangsangan glukosa, maupun pada rangsangan glukosa bersama bahan perangsang sekresi insulin lain. Berarti sel B pankreas mengalami desensitisasi terhadap glukosa.

C. PATOFISIOLOGI.
Dalam proses pencernaan yang normal, karbohidrat dari makanan diubah menjadi glukosa, yang berguna sebagai bahan bakar atau energi bagi tubuh manusia. Hormon insulin mengubah glukosa dalam darah menjadi energi yang digunakan sel. Jika kebutuhan energi telah mencukupi, kebutuhan glukosa disimpan dalam bentuk glukogen dalam hati dan otot yang nantinya bisa digunakan lagi sebagai energi setelah direkonvensi menjadi glukosa lagi. Proses penyimpanan dan rekonvensi ini membutuhkan insulin. Insulin adalah hormon yang dihasilkan oleh kelenjar pankreas yang mengurangi dan mengontrol kadar gula darah sampai pada batas tertentu.
DM terjadi akibat produksi insulin tubuh kurang jumlahnya atau kurang daya kerjanya, walaupun jumlah insulin sendiri normal bahkan mungkin berlebihan akibat kurangnya jumlah atau daya kerja insulin. Glukosa yang tidak dapat dimanfaatkan oleh sel hanya terakumulasi di dalam darah dan beredar ke seluruh tubuh. Gula yang tidak dikonvensi berhamburan di dalam darah, kadar glukosa yang tinggi di dalam darah akan dikeluarkan lewat urin, tingginya glukosa dalam urin membuat penderita banyak kencing ( polyuria ), akibatnya muncul gejala kehausan dan keinginan minum yang terus – menerus ( polydipsi ) dan gejala banyak makan (polypasia), walaupun kadar glukosa dalam darah cukup tinggi. Glukosa dalam darah jadi mubazir karena tidak bisa dimasukkan ke dalam sel – sel tubuh.

D. TANDA DAN GEJALA.
Gejala sering baru timbul beberapa bulan atau beberapa tahun sesudah mengindap penyakit ini. 
Gejala yang sering muncul adalah :
1. Sering buang air kecil terutama pada malam hari.
2. Gatal – gatal terutama pada alat kelamin bagian luar.
3. Kesemutan dan kram.
4. Cepat merasa lapar dan kehausan.
5. Gairah sex menurun.
6. Cepat merasa lelah dan mengantuk.
7. BB menurun, nafsu makan bertambah.
8. Penglihatan kabur.
9. Mudah timbul abses dan kesembuhan yang lama.
10. Ibu melahirkan bayi lebih dari 4 kg.
11. Ibu sering mengalami keguguran atau melahirkan bayi mati.

E. KOMPLIKASI.
1. Kardiovaskuler : hipertensi, infak miokard.
2. Mata : retinopati, katarak.
3. Syaraf : neuropati.
4. Paru – paru : TBC.
5. Kulit : gangren, ulkus.
6. Hati : sirosis hepatis.

F. PENATALAKSANAAN.
Dalam jangka pendek penatalaksanaan DM bertujuan untuk menghilangkan keluhan atau gejala DM. Sedangkan tujuan jangka panjangnya adalah untuk mencegah komplikasi.
Tujuan tersebut dilaksanakan dengan cara menormalkan kadar glukosa, lipid dan insulin. Untuk mempermudah tercapainya tujuan tersebut kegiatan dilaksanakan dalam bentuk pengelolaan pasien secara holistik dan mengajarkan kegiatan mandiri.
Kerangka utama penatalaksanaan DM yaitu perencanaan :
• makanan ( diet ).
• Latihan jasmani.
• Obat – obatan.


II. KONSEP DASAR ASUHAN KEPERAWATAN DIABETES MELLITUS

1. Pengkajian.
Mengumpulkan data pasien DM baik dengan pemeriksaan fisik, pemeriksaan penunjang, wawancara, observasi dan dokumentasi secara biopsikososial dan spiritual.
a. Identitas klien.
Meliputi nama, umur, jenis kelamin, pendidikan, pekerjaan, agama, suku bangsa, status perkawinan, alamat, tanggal masuk rumah sakit, no.register RS, Diagnosa medis, penanggung jawab.
 Keluhan utama.
Biasanya pasien datang dengan keluhan : pusing, lemah, letih, luka yang tidak sembuh.
b. Riwayat penyakit sekarang.
• perubahan pola berkemih.
• Pusing.
• Mual, muntah.
• Apa ada diberi obat sebelum masuk RS.
c. Riwayat penyakit dahulu.
Apakah pasien punya penyakit DM sebelumnya.
d. Riwayat penyakit keluarga.
Tanyakan pada pasien apa ada keluarga yang menderita penyakit keturunan seperti yang di derita pasien.
e. Pemeriksaan fisik.
• Keadaan umum : penampilan, tanda vital, kesadaran, TB, BB.
• Kulit : keadaan kulit, warnanya, turgor,edema, lesi, memar.
• Kepala : keadaan rambut, warna rambut, apa ada massa.
• Mata : bagaimana pupilnya, warna sklera, kunjungtiva, bagaimana reaksi pupil terhadap cahaya, apakah menggunakan alat bantal.
• Hidung : strukturnya, apa ada polip, peradangan, fungsi penciuman.
• Telinga : strukturnya, apa ada cairan keluar dari telinga, peradangan, nyeri.
• Mulut : keadaan mulut, gigi, mukosa mulut dan bibir, apa ada gangguan menelan.
• Leher : keadaan leher, kelenjar tiroid.
• Dada/pernapasan/sirkulasi : bentuk dada, frekuensi napas, apa ada bunyi tambahan, gerakan dinding dada.
• Abdomen : struktur, kebersihan, apa ada asites, kembung, bising usus, apa ada nyeri tekan.
f. Kebutuhan biologis.
• Nutrisi : pola kebiasaan makanan,
 jenis makanan / minuman.
• Eliminasi : pola, frekuensi, jumlah, warna, bau, konsistensi (BAK/BAB ).
• Istirahat / tidur : kebiasaan tidur selama di rumah dan RS.
• Aktivitas : Apakah terganggu atau terbatas, faktor yang memperingan atau memperberat, riwayat pekerjaan.
g. Riwayat psikologis.
Bagaimana pola pemecahan masalah pasien terhadap masalahnya demikian juga keluarga.
h. Riwayat sosial.
Kebiasaan hidup, konsep diri terhadap masalah kesehatan, hubungan dengan keluarga, tetangga, dokter, perawat.
2. DIAGNOSA KEPERAWATAN YANG SERING MUNCUL PADA DIABETES MELLITUS.
1. Gangguan mobilisasi fisik berhubungan dengan kelemahan anggota tubuh ditandai, pasien mengelih badan terasa lemah, berjalan dengan di bantu.  
Tujuan : mobilisasi fisik terpenuhi.
Intervensi :
1. Kaji tingkat kelemahan
2. Diskusikan dengan pasien pentingnya aktivitas
3. Berikan partisipasi pasien dalam ADL
4. Dekatkan peralatan yang dibutukan pasien
5. Monitor tanda vital setelah dan sebelum melakukan aktiovitas ringan
6. Bantu pasien melakukan aktipitas ringan.

2. Resiko tinggi kerusakan integritas kulit berhubungan dengan peningkatan kadar gula darah ditandai Pasien mengatakan ia sering ingin buang air kecil, kadar gula sewaktu dan kadar gula darah puasa.
  Tujuan : Tidak terjadi kerusakan integritas kulit:
  Intervensi :
1. Kaji perubahan warna kulit
2. Anjurkan pasien berhati-hati dalam melakukan aktifitas (kekamar kecil)
3. Beritahu pasien untuk tidak mengkonsumsi makanan yang banyak mengandung pemanis.
4. Beritahu atau beri penjelasan tentang hal yang berhubungan dengan penyakitnya.
3. Risiko hipoglikemia berhubungan dengan terlalu banyak insulin, makan sedikit, gula darah terlalu drastis turun ditandai kulit pucat, lembab, takikardi, diaforesis, gugup.
  Tujuan : Mengatasi dan meminimalkan episode abnormal gula darah dan komplikasi vaskuler.
  Intervensi :
1. Pantau tanda dan gejala hipoglikemi :
a. Glukosa darah < 70 mg/dl
b. Kulit dingin, pucat, lembab
c. Takikardia, diaforesis
d. Gugup, gelisah
e. Inkoordinasi
f. Cenderung tidur
g. Ketidaksadaran tentang Hipoglikemia.




















  ASUHAN KEPERAWATAN DENGAN DIABETES MELLITUS DI RUANG PENYAKIT DALAM PRIA RSUD H DAMANHURI BARABAI

I. DATA DEMOGRAPI  
Tanggal wawancara : 4 Maret 2003
Tanggal MRS : 3 Maret 2003
No. RMK : 46 04 87
Nama : Tn. R
Umur : 52 tahun
Jenis kelamin : Laki-laki
Suku/Bangsa : Banjar/Indonesia
Agama : Islam
Pendidikan : SMP
Pekerjaan : Swasta
Status Perkawinan : Kawin
Alamat : Jl Pasar I Barabai
Penanggung Jawab : Tn. R

II. POLA FUNGSIONAL
1. persepsi Kesehatan dan Penanganan kesehatan
• Keluhan Utama / Kesehatan Umum : 
Luka Pada ibu jari kaki kanan, nafsu makan kurang dan badan terasa lemah.
• Riwayat Penyakit sekarang (Pola PQRST) :
  Pasien mengatakan sejak 2 bulan yang lalu pada ibu jari klien luka lecet (sering terkena air) dan sebulan terkhir ini jadilah borok pada sela ibu kaki kanan, keluhan lain yang menyertai nafsu makan kurang, dan BB menurun, badan terasa lemah.
• Penggunaan Obat sekarang :  
- Aspilet 1x1 tab, Tramal 3x1 tab
- Captropil 2x1 amp
- HCT 1-0-0
- Inj. Cepotoxin 2x1 gr (pagi dan sore) IV, Insulin SC 
- IVFD RL 5% 16 tetes/menit.
• Riwayat Penyakit Dahulu : Pasien pernah masuk RS dengan keluhan panas dingin, kepala pusing.
• Upaya pencegahan : membeli obat diwarung/toko obat dan bila tidak sembuh berobat kepuskesmas terdekat.
• Prosedur bedah tidak pernah.
• Penyakit masa anak-anak batuk pilek.
• Imunisasi tidak lengkap.
• Kebiasaan :
Tembakau : berhenti sejak 5 tahun yang lalu  
Alkohol : Tidak pernah
Obat-oabt terlarang tidak pernah.
• Riwayat penyakit keluarga : Diantara anggota keluarga tidak ada yang menderita penyakit yang sama seperti klien.
• Riwayat penyakit sosial : Selama di rumah sakit pasien di tunggu suami dan sering dikunjungi teman-temannya, pasien dapat bekerjasama dengan tenaga kesehatan.

2. Pola Nutrisi – Metabolik
• Masukan nutrisi sebelum sakit :
Pagi : Nasi biasa ,ikan, sayur, 1 piring-2 piring. 
Siang : Nasi, ikan, sayur, 1 piring-2 piring
Sore : Nasi, ikan, , 1 piring
Makanan Pantangan tidak ada
Kudapan sore minum teh dan kue.
• Saat sakit : 
Pagi : Nasi biasa, ikan, tidak dihabiskan.(1/2 porsi yang disajikan) dan minum air putih/teh
Siang: Nasi, ikan, sayur, tidak dihabiskan. (1/2 porsi yang disajikan)
Sore : Nasi, ikan, sayur, tidak dihabiskan. (1/2 porsi yang disajikan)
Nafsu makan menurun.
Kesulitan menelan ( disfagia ) : parsial, tidak menggunakan protesa 
Fluktuasi BB 6 bulan terakhir turun ± 5 kg (dari 64 kg menjadi 59 kg)
• Pemeriksaan fisik :
Tanda vital : Tb : 161 cm, BB : 59 kg

  Kulit :
• Warna : sawo matang
• Suhu : 36 0c
• Turgor : Baik ( kalau dicubit kembali dalam 1-2 detik )
• Edema : tidak ada
• Lesi : pada ibu jari kaki kanan
• Memar : Tidak ada

Mulut :
• Hygiene: Bersih
• Gusi : Normal
• Gigi : ada caries
• Lidah : Bersih
• Mucosa : Normal 
• Tonsil : Normal ( tidak ada peradangan )
• Wicara : Normal ( mampu berkomunikasi dengan baik )

Rambut dan kulit kepala :
Keadaan kulit kepala : Kering dan rambutnya tipis
Warna Rambut : hitam campur uban
Abdomen : Tidak ada nyeri tekan dan kembung tidak ada.

3. Pola Eleminasi
 Faeces
Kebiasaan defekasi : selama di rawat di RS pasien BAB 1 kali/hari.
 Pemeriksaan Fisik :
- Abdomen : Struktur Simetris
  Distensi : tidak
- Frekuensi BU 8kali/menit (N=8-12 kali/menut).

 Urine : Kebiasaan miksi : Normal, frekuensi 5 x/ hari
 Pemeriksaan Fisik
  Ginjal Tidak teraba , tidak ada nyeri ketuk, distensi tidak ada, uretra normal.
 Laboratorium : Tanggal 4 Juli 2002 :
  Urin : 
Warna kuning muda 
Kejernihan: jernih 
PH 5,3 
BJ 1020 
Albumin (++)
Reduksi (-)
urobilin (-), 
Bilirubin (-), 
aceton (-), 
leukosit 4-8/lpb, 
erytrosit (-)/lpb, 
kristal (-).
Kristal (-)
Nitrtit (+)  

4. Pola Aktivitas dan Latihan
  Kemampuan Perawatan Diri :
Mandi dibantu orang lain, 
Berpakaian dibantu orang lain, 
Toileting dibantu orang lain, 
Mobilitas di TT mandiri, 
Ambulasi bisa dilakukan sendiri. 

 Pemeriksaan Fisik :
a. Penafasan / Sirkulasi
 Tanda Vital :
- Tekanan Darah : 110 / 80 mmHg
- Nadi : 76 x / menit
- respirasi : 20 x / menit
 Kualitasnya Normal
 Batuk Tidak ada
 Bunyi nafas Normal
 Kelainan tidak ditemukan.


- Hasil laboratorium tanggal 4 juli 2002
- GDP 145,10
- GD 2 jam PP 286,20
- HB 11,7 gr %
- Leukosit 9.600/mm3 
- LED 73 mm/jam I, 99 mm/jam II
- Trombosit 448.000 mm3

b. Muskuloskletal
 Rentang gerak : Normal
 Keseimbangan dan cara berjalan : tidak tegap
 Genggaman tangan : sama lemah antara kanan dan kiri
 Otot kaki : sama lemah antara kanan dan kiri

5. Pola Istirahat dan Tidur
 Kebiasaan tidur 9 jam / hari, Jumlahnya siang hanya 2 jam dan pada malam hari 6-7 jam
 Dalam tidur tidak ada masalah

 Pemeriksaan Fisik :
- Pemampilan umum lemah
- Mata : Normal
- Lingkaran hitam disekitar mata : tidak ada

6. Pola Kognitif – Konseptual
 Pendengaran : Normal dan tidak mengguanakan alat bantu
 Penglihatan : Menggunakan kaca mata 
 Vertigo ; tidak ada
 Nyeri : nyeri pada luka
 Pemeriksaan fisik
• Mata
- Pupil : Isokor
- Reflek terhadap cahaya : kanan dan kiri baik
• Status mental : kesadaran Compos mentis
• GCS 4-5-6
• Bicara : normal
• Skala nyeri : 2 dari 0-5 / sedang

7. Pola Persepsi Diri / Konsep Diri
 Masalah Utama mengenai perawatan di RS/Penyakit : tidak ada masalah
 Keadaan Emosional ; Stabil
 Kemampuan Adaptasi : Tidak ada gangguan
 Konsep Diri : Tidak ada Gangguan.

8. Pola Koping – Toleransi Stress
 Kemampuan daptasi ; baik
 Cara mengambil keputusan : dibantu istri
 Koping strees terhadap masalah : Baik

9. Pola Nilai – Kepercayaan
 Pembatasan religius : Selama dirawat pasien hanya bisa berdo’a, sejak dirawat pasien tidak sholat.
 Klien tidak meminta kunjungan pemuka agama
ANALISA DATA

Nama : Tn. R Rumah Sakit : H Damanhuri
  Barabai 
Umur : 46 tahun Ruang : PDP
DX Medis : DIABETES MELLITUS NO. RMK : 46-04-87
No Data Subyektif / Obyektif Etiologi Masalah
1. S

O
 Klien menyatakan sakit pada luka/ ibu jari kaki kanan
Klien tampak meringis  
Skala nyeri 2 dari skala 0-5, terdapat luka pada ibu jari kanan.
 Trauma Jaringan Nyeri 
2. S

O


 Pasien mengatakan tidak ada selera makanan 
Berat Badan turun 5 kg (dari 64 kg menjadi 59 kg), makanan yang disediakan tidak habis ( hanya 1/2 porsi)
 Perubahan metabolisme glukosa, penurunan masukan oral.
 Nutrisi kurang dari kebutuhan




3 S

O
 Klien mengatakan luka pada ibu jari masih keluar nanah.
Luka / ganggren pada ibu jari kanan, terdapat pus dan agak kehitaman.  
 Interupsi mekanis pada kulit/ jaringan Kerusakan integritas kulit
4.






5.




 S

O




S
O
 Pasien mengatakan hanya bisa berdo’a,  
Pasien tidak bisa melaksanakan ibadah sholat.



-
- Penurunan kemauan/ kemampuan sekunder terhadap penyakit.

Insufiensi pengetahuan tentang kondisi, pembatasan diet. Distres spiritual (sholat)





Risiko terhadap inefektif penatalaksaan regimen/ aturan terapeutik































DAFTAR MASALAH

Nama : Tn. R Rumah Sakit : H Damanhuri
  Barabai 
Umur : 46 tahun Ruang : PDP
DX Medis : DIABETES MELLITUS NO. RMK : 46-04-87
No Dx. keperawatan Tgl. Muncul Tgl. Teratasi
1 Nyeri sehubungan dengan Trauma Jaringan ditandai dengan Klien menyatakan sakit pada luka/ ibu jari kaki kanan, Klien tampak meringis  
Skala nyeri 2 dari skala 0-5, terdapat luka pada ibu jari kanan 4 Maret 2003 
2. Nutrisi kurang dari kebutuhan sehubungan dengan Perubahan metabolisme glukosa, penurunan masukan oral ditandai Pasien mengatakan tidak ada selera makanan 
Berat Badan turun 5 kg (dari 64 kg menjadi 59 kg), makanan yang disediakan tidak habis ( hanya 1/2 porsi). 4 Maret 2003



 
3


 Kerusakan integritas kulit s/d Interupsi mekanis pada kulit/ jaringan ditandai dengan Klien mengatakan luka pada ibu jari masih keluar nanah, Luka / ganggren pada ibu jari kanan, terdapat pus dan agak kehitaman. 4 Maret 2003



 
4.








5.








 Distres spiritual (sholat) sehubungan dengan Penurunan kemauan/ kemampuan sekunder terhadap penyakit di tandai dengan Pasien mengatakan hanya bisa berdo’a, tidak bisa melaksanakan ibadah sholat, Pasien tidak melaksanakan sholat .


Risiko terhadap inefektif penatalaksaan regimen/ aturan terapeutik sehubungan dengan Insufiensi pengetahuan tentang kondisi, pembatasan diet. 4 Maret 2003








4 Maret 2003






 
 
ASUHAN KEPERAWATAN
 Nama : Tn. H Rumah Sakit Umum Daerah BAnjarbaru
  Umur : 58 tahun Ruang : Kasuari
  DX Medis : DIABETES MELLITUS NO. RMK : 03 07 76
No Diagnosa Keperawatan R e n c a n a Implementasi
  Tujuan Intervensi Rasional 
1 Nyeri sehubungan dengan Trauma Jaringan ditandai dengan Klien menyatakan sakit pada luka/ ibu jari kaki kanan, Klien tampak meringis  
Skala nyeri 2 dari skala 0-5, terdapat luka pada ibu jari kanan - Nyeri teratasi dengan kriteria :
- Klien nampak rileks/ tidak meringis, skala nyeri 0 dari skala 0-5 1. Dorong klien untuk melaporkan adanya nyeri
2. Kaji ulang faktor-faktor yang menghilangkan atau meningkatkan nyeri.




3. Beri tindakan nyaman dengan mengompres luka dan mengeluarkan pus.






4. Kolaborasi :beri obat sesuai indikasi
 1. Mencoba untuk mentoleransi nyeri
 
2. Dapat menunjukan dengan tepat pencetus atau faktor yang memperberat nyeri .

3. Meningkatkan relaksasi dan memfokuskan kemabali perhatian serta meningkatkan kemampuan koping



4. Nyeri bervariasi dari yang ringan sampai yang berat dan perlu penanganan untuk memper mudahkan istirahat dan penyembuhan. 1. Menganjurkann klien untuk melaporkan bila serangan nyeri datang.
2. Mengkaji ulang faktor yang mengurangi atau memperberat nyeri





3. Mengompres luka dengan rivanol dan mengeluarkan pus agar tidak terjadi distensi jaringan setempat yang menimbulkan nyeri, kemudian luka ditutup untuk mencegah perluasan infeksi.


4. Memberikan obat analgetik (tramal 1 tab) dan antibiotik/ inj. Cepotoxin 1 gr/iv.





2 Nutrisi kurang dari kebutuhan sehubungan dengan Perubahan metabolisme glukosa, penurunan masukan oral ditandai Pasien mengatakan tidak ada selera makanan Berat Badan turun 5 kg (dari 64 kg menjadi 59 kg), makanan yang disediakan tidak habis (hanya 1/2 porsi). Menunjukan jumlah kalori atau nutrien yang tepat. 1. Timbang BB setiap hari/sesuai indikasi.


2. Tentukan program diet dan pola makanan yang dapat dihabiskan.

3. Beri makan cair yang mengandung zat makanan (nutrien) dan elektrolit dengan segera jika pasien sudah mentoleransinya melalui pemberian cairan melalui oral.

4. Identifikasi makanan yang disukai/dikehendaki pasien.





5. Libatkan keluarga pasien pada perencanaan makan ini sesuai dengan indikasi.




6. Kolaborasi : pantau pemeriksaan gula darah,pH.










7. Kolaborasi: beri Insulin secara teratur.






8. Kolaborasi : Lakukan konsultasi dengan ahli diet. 1. Mengkaji pemasukan makanan yang adekuat.
2. Mengidentifikasi kekurangan dan penyimpangan dari kebutuhan terapeutik.
3. Pemberian makanan melalui oral lebih baik jika pasien sadar dan fungsi gastrointestinal baik.



4. Jika makanan yang disukai pasien dapat dimasukan dalam perencanaan makan, kerja sama ini dapat diupayakan setelah pulang.
5. Meningkatkan rasa keterlibatannya, memberikan informasi pada keluarga untuk memahami kebutuhan nutrisi pasien.
6. Gula darah akan menurun perlahan dengan penggantian cairan dan terapi insulin terkontrol. Pemberian insulin dosis optimal, glukosa dapat masuk dalam sel dan digunakan untuk sumber kalori. 
7. Insulin reguler memiliki awitan cepat dan karenanya dengan cepat pula dapat membantu meminimalkan glukosa kedalam sel.
8. sangat bermanfaat dalam perhitungan dan penyesuaian diat untuk memenuhi kebutuhan nutrisi pasien. 1. Menimbang BB hasil 59 kg.


2. Menentukan program diet dan pola makanan yang dapat dihabiskan pasien.

3. Memberikan makan, cairan dan elekrolit melaui oral.







4. Mengidentifikasi makanan yang disukai/ dikehendaki pasien sesuai indikasi.





5. Melibatkan keluarga pasien pada perencanaan makanan sesuai indikasi.





6. Kolaborasi : Memantau pemeriksaan kadar gula darah puasa 145,10, pH urin 5,3.









7. Kolaborasi: Memberikan inj. Insulin sesuai indikasi dan terapi dokter. 





8. Kolaborasi : Melakukan konsultasi dengan bagian/ahli gizi.




3. Kerusakan integritas kulit s/d Interupsi mekanis pada kulit/ jaringan ditandai dengan Klien mengatakan luka pada ibu jari masih keluar nanah, Luka / ganggren pada ibu jari kanan, terdapat pus dan agak kehitaman. . Mencapai penyembuhan luka / ganggren dan mencegah komplikasi.
 1. Beri penguat pada balutan awal/ pengganti sesuai indikasi. Gunakan teknik aseptik yang ketat.



2. Secara hati-hati lepaskan perekat dan pembalut pada waktu mengganti.

3. Lakukan nekrotomi pada jaringan yang mati


4. Kaji jumlah dan karakteristik cairan luka.



5. Ingatkan pada pasien untuk tidak memegang daerah luka 1. Lindungi luka dari perlukaan mekanis dan kontaminasi. Mencegah akumulasi cairan yang dapat menyebabkan eksskoriasi.
2. Mengurangi risiko trauma kulit dan gangguan pada luka.

3. Agar tidak menyebar kejaringan yang sehat.

4. Menurunnya cairan menandakan adanya evolusi dari proses penyembuhan.
5. Mencegah kontaminasi luka.

 1. Memberi penguat pada balutan awal/ pengganti sesuai indikasi. Gunakan teknik aseptik yang ketat.





2. Secara hati-hati lepaskan perekat dan pembalut pada waktu mengganti.

3. Melakukan nekrotomi pada jaringan yang mati.



4. Mengkaji jumlah dan karakteristik cairan luka




5. Mengingatkan pada pasien untuk tidak memegang daerah luka

4.
















5.















 Pembatasan spiritual (sholat) sehubungan dengan Penurunan kemauan/ kemampuan sekunder terhadap penyakit di tandai dengan Pasien mengatakan hanya bisa berdo’a, tidak bisa melaksanakan ibadah sholat, Pasien tidak melaksanakan sholat .







Risiko terhadap inefektif penatalaksaan regimen/ aturan terapeutik sehubungan dengan Insufiensi pengetahuan tentang kondisi, pembatasan diet.




 Tidak ada pembatasan dalam melakukan ibadah sholat.













Menunjukan kriteria hasil yang berkaitan dengan perencanaan pulang.






 1. Motivasi untuk tetap melakukan ibadah.




2. Motivasi pada keluarga untuk memberikan dorongan moril.

3. Motivasi untuk melakukan ibadah sesuai dengan kondisi orang sakit.


1. Kaji pengetahuan dan pemahaman pasien mengenai kebutuhan pengobatan dan juga konsekuensi pengobatan


2. Kaji sistim pendukung yang tersedia bagi pasien.





3. Diskusikan terapi obat-obatan meliputi penggunaan resep dan obat analgetik yang dijual bebas.


4. Ulangi pentingnya diet nutrisi dan pemasukan cairan yang adekuat.



5. Berikan penyuluhan kesehata tentang nutrisi dan faktor pencetus yangn bisa menimbulkan kekambuhan 1. Dorongan dari luar (petugas) mungkin membantu dalam memotivasi pasien untuk melakukan ibadah,
2. Dorongan moril dari orang terdekat (suami) mungkin sangat membantu pasien.
3. Mungkin membantu pasien dalam memenuhi kegiatan spiritual/ ibadah.

1. Memberikan kesempatan untuk menjelaskan sudut pandang memastikan bahwa pasien memiliki informasi yang akurat untuk membuat pilihan.
2. Adanya keluarga atau orang terdekat yang memperhatikan atau peduli dapat membantu pasien dalam proses penyembuhan.
3. Meningkatkan kerja sama dan regimen, mengurangi risiko reaks atau efek yang merugikan

4. Sediakan elemen yang dibutuhkan untuk penyembuhan dan mendukung perpusi jaringan dan fungsi organ
5. Membantu agar pasien dapat meningkatkan kesehatan serta mencegah agar tidak terjadi kekambuhan.
 1. Memotivasi untuk tetap melakukan ibadah.




2. Memotivasi pada keluarga untuk memberikan dorongan moril.

3. Memotivasi untuk melakukan ibadah sesuai dengan kondisi orang sakit


1. mengkaji pengetahuan dan pemahaman pasien mengenai kebutuhan pengobatan dan juga konsekuensi pengobatan




2. Mengkaji sistim pendukung yang tersedia bagi pasien.





3. Mendiskusikan terapi obat-obatan meliputi penggunaan resep dan obat analgetik yang dijual bebas.


4. Mengulangi pentingnya diet nutrisi dan pemasukan cairan yang adekuat.



5. Memberikan penyuluhan kesehata tentang nutrisi dan faktor pencetus yangn bisa menimbulkan kekambuhan.








 
DATA PERKEMBANGAN

Nama : Tn. H Rumah Sakit : RSUD BB 
Umur : 58 tahun Ruang : Kasuari
DX Medis : DIABETES MELLITUS NO. RMK : 00 37 76

NO TGL/
JAM DIAGNOSA
KEPERAWATAN PERKEMBANGAN
1
























2.






























3.


























4.






















5.









6.















7.


























8. 4 Maret 2003
Jam 18:00 wita





















4 Maret 2003
Jam 18:00 wita



























4 Maret 2003
Jam 18:00 wita























4 Maret 2003
Jam 18:00 wita



















4 Maret 2003
jam 18.45







4 Maret 2003
jam 18.45













5-5-2004 jam 18.45

























5-5-2004 jam 18.45










 I
























II






























III


























IV






















I









III















IV

















 S

O


A
P
I














E


S


O


A
P
I


















E



S
O

A
P
I


















E


S



O
A
P
I





E









S

O

A
P
I
E


S

O
A
P
I






E



S
O

A
P
I













E








S


O
A
P
I






E






 Kien mengatakan sakit pada luka mulai berkurang.
Skala nyeri 1 dari 0-5, kadang-kadang masih terlihat meringis saat menggerakan kaki kanan.
Masalah teratasi sebagian
Lanjutkan Intervensi 1,2,3,4.
1. Menganjurkann klien untuk melaporkan bila serangan nyeri datang.
2. Mengkaji ulang faktor yang mengurangi atau memperberat nyeri
3. Mengompres luka dengan rivanol dan mengeluarkan pus agar tidak terjadi distensi jaringan setempat yang menimbulkan nyeri, kemudian luka ditutup untuk mencegah perluasan infeksi.
4. Memberikan obat analgetik (tramal 1 tab) dan antibiotik (amoxsan 1 tab)
Pasien mengatakan nyeri agak berkurang.

Pasien mengatakan sudah bisa menghabiskan ½ porsi makan yang diberikan oleh RS dan kue / roti tawar.
Makan yang disajikan sisa ½ porsi.


Masalah teratasi sebagian
Intervensi diteruskan
1. Menimbang BB hasil 59 kg.
2. Menentukan program diet dan pola makanan yang dapat dihabiskan pasien.
3. Memberikan makan, cairan dan elekrolit melaui oral.
4. Mengidentifikasi makanan yang disukai/ dikehendaki pasien sesuai indikasi.
5. Melibatkan keluarga pasien pada perencanaan makanan sesuai indikasi.
6. Kolaborasi : Memantau pemeriksaan kadar gula darah, aseton, pH.
7. Kolaborasi: Memberikan inj. Insulin sesui indikasi dan terapi dokter.
8. Kolaborasi : Melakukan konsultasi dengan bagian/ahli gizi.
Pasien mengatakan nafsu makannya mulai membaik.


-
Luka/ ganggren pada tibu jari kanan, luka agak kehitaman dan terdapat pus
Masalah belum teratasi
Pertahankan intervensi
1. Memberi penguat pada balutan awal/ pengganti sesuai indikasi. Gunakan teknik aseptik yang ketat.





2. Secara hati-hati lepaskan perekat dan pembalut pada waktu mengganti, lakukan penekanan pada daerah luka untuk mengeluarkan pus.
3. Melakukan nekrotomi pada jaringan yang mati.
4. Mengkaji jumlah dan karakteristik cairan luka/pus yang keluar.
5. Mengingatkan pada pasien untuk tidak memegang daerah luka
Kerusakan integritas kulit tidak meluas.


Pasien mengatakan dirinya tidak mampu melaksanakan ibadah sholat karena merasa lemah dan merasa dirinya kurang bersih.
Pasien belum melaksanakan sholat
Masalah belum teratasi
Pertahankan intervensi
1. Memotivasi untuk tetap melakukan ibadah.
2. Memotivasi pada keluarga (suami) untuk memberikan dorongan moril.
3. Memotivasi untuk melakukan ibadah sesuai dengan kondisi orang sakit
Klien mengatakan akan mencoba melaksanakan ibadah sholat sesuai kemampuannya.







Klien mengatakan luka tidak lagi terasa nyeri.
Ekspresi klien tampak tenang. Skala nyeri 0 dari 0-5
Masalah teratasi
-
-
Tujuan berhasil


Klien mengatakan dapat menghabiskan ¾ dari porsi makanan yang disajikan.
Makanan yang disajikan tinggal sedikit.
Masalah teratasi sebagian.
Lanjutkan intervensi 1,4,5
- Menimbang BB hasil 64 kg.
- Mengidentifikasi makanan yang disukai/ dikehendaki pasien sesuai indikasi.
- Melibatkan keluarga pasien pada perencanaan makanan sesuai indikasi
Klien mau makan makanan yang dibawa dari rumah sesuai anjuran perawat.


-
Luka/ ganggren pada ibu jari kanan, luka terlihat kering dan pus berkurang.
Masalah teratasi sebagian
Pertahankan intervensi
1. Memberi penguat pada balutan awal/ pengganti sesuai indikasi. Gunakan teknik aseptik yang ketat.
2. Secara hati-hati lepaskan perekat dan pembalut pada waktu mengganti, lakukan penekanan pada daerah luka untuk mengeluarkan pus.
3. Melakukan nekrotomi pada jaringan yang mati.
4. Mengkaji jumlah dan karakteristik cairan luka/pus yang keluar.
5. Mengingatkan pada pasien untuk tidak memegang daerah luka
Kerusakan integritas kulit tidak meluas.







Klien mengatakan dapat melaksanakan sholat walaupun tidak tunai 5 waktu (hanya sholat ashar dan magrib).
Klien melaksanakan sholat ashar dan magrib dengan cara duduk.
Masalah teratasi sebagian.
Lanjutkan intervensi 
1. Memotivasi untuk tetap melakukan ibadah.
2. Memotivasi pada keluarga (suami) untuk memberikan dorongan moril.
3. Memotivasi untuk melakukan ibadah sesuai dengan kondisi orang sakit
Klien melaksanakan sholat ashar dan magrib dengan cara duduk.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar